Wajarkah usia 18 tahun dibenarkan mengundi?

Kerajaan ketika ini sedang berusaha untuk mereformasikan sistem pilihan raya. Usaha tersebut termasuk cubaan untuk menurunkan kadar usia mengundi daripada 21 tahun kepada 18 tahun.

Namun begitu, terdapat pihak yang menyokong dan ada juga yang menentang usaha ini.

Bagi yang menyokong, usia 18 tahun merupakan usia yang diterima pakai sebagai konvensi umur layak mengundi seluruh dunia.

Hanya Malaysia dan lima negara lain di dunia yang masih mengekalkan usia mengundi 21 tahun ke atas.

Sedangkan usia 18 tahun merupakan usia yang sudah disahkan dewasa oleh perundangan negara untuk memikul tanggungjawab sebagai anggota masyarakat.

Mereka sudah dibenarkan bekerja, mendirikan rumah tangga, mendapatkan lesen perniagaan, memohon pinjaman kewangan, menyertai anggota keselamatan, membayar cukai, dan sudah boleh dibicarakan di mahkamah.

Pengekalan usia mengundi 21 tahun ke atas merupakan suatu bentuk penafian hak ke atas mereka yang sudah layak menjadi anggota masyarakat memandangkan mereka juga sudah mula wajib membayar cukai kepada kerajaan. Malah, sudah dibenarkan mendaftarkan diri sebagai ahli parti.

Namun bagi yang menentang, ada yang menganggap golongan berusia 18 tahun masih mentah dan tidak layak untuk turun mengundi memandangkan mereka masih muda dan mudah dipengaruhi oleh pelbagai anasir.

Apa pandangan anda?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *